Sebuah Jurnal Tentang MacBook Air

Intro

Jadi kali ini gue akan cerita gimana gue bisa punya MacBook Air. Sebelum kalian membaca, gue saranin untuk berhenti membaca jika merasa tulisan ini tidak penting sebelum akhirnya menyesal. Bahasa kasarnya, cerita ini merupakan aib gue sendiri yang dulunya gak mau beli produknya Apple sampai akhirnya gue memutuskan untuk ngejilat ludah sendiri (Gile Lu Ndro) :-D.

Produk Mahal, Gak Bisa Ngapa-ngapain

Hal pertama yang ada dipikiran gue, ketika mendengar produknya si apel, ini produk pasti mahal, brandnya orang kayah. Dari dulu selalu berangan-angan buat beli iPhone 5s atau SE sampe sekarang belum kesampean. Sampe akhirnya malah beli siomay redmi note 3, ya mungkin emang ditakdirin nya beli itu,  karena yang ada dipikiran gue dulu, “ah buat apa beli produknya si apple, toh gak bisa ngapa-ngapain. Musik aja bayar, aplikasi banyak yang bayar, ini itu lah belom tetek bengek nya segala macem, jadi akhirnya gue memutuskan buat gak akan pernah mau beli produknya si apel ini. Pokoknya terkutuk lah ini produk.

Yang ada dipikiran gue ini orang beli produknya si Mac gue rasa cuma buat buang-buang duit aja, secara gue pribadi pengguna open source yang demen gratisan. Banyak gratis jarang modal (Bahkan hampir gak pernah beli). Sebelum migrasi ke open source gue sendiri malah dulu sering ngebajak si jendela (Windows).

Tapi hal ini bukan berarti gue benci sama produknya apple, cuman ini produk harganya mahal dan gak masuk akal dikalangan kasta-kasta kebawah kayak gue.

Galau antara Linux atau Mac

Sampe suatu saat di tahun 2015, laptop jadul pentium gue rusak, dan harus beli laptop yang mungkin lebih bagus supaya kerjaan gue lebih enak juga. Nah waktu itu sempet ditawarin sama boss supaya beli si masbuk air ini, tapi karena saat itu gue lagi semanget nya sama open source apalagi openSUSE. Disatu sisi gue juga mikir kalo beli masbuk air gue gak bisa main game, dan segala macemnya bayar. Jadi gue putuskan buat beli laptop yang speknya lumayan. ASUS X450JB. Core i7, ram 4 GB (Upgrade 12 GB).

Oh ya, laptop ini bisa dibilang satu-satunya pengeluaran gue yang paling besar buat beli barang. Harganya sekitar 9.5 jeti. Karena waktu itu berhubung budget belom cukup. Gue beli laptop ASUS itu nyicil ke bos gue, dengan cicilan 0%, malah dikasih subsidi 1.5 Jeti. Selama ini gue make openSUSE di Laptop ASUS karena emang gue fanatik sama openSUSE.

ASUS X450JB

Disatu sisi itu laptop emang kenceng. Tapi salah satu hambatan yang bikin gue kurang suka sama laptop ini ternyata setelah dipake setahunan lebih gue baru berasa kalo itu leptop berat banget dan baterenya tahan juga gak sampe sejam. Tapi tetep bersyukur, karena emang itu laptop udah menghasilkan sesuatu buat gue sendiri. Kadang kalau harus presentasi di klien atau nongkrong di cafe harus cari yang ada stop kontaknya supaya bisa lama-lama.

Tapi suka gak suka, ini laptop yang udah nemenin perjalanan gue dari tahun 2015, banyak pengalamannya sama ini laptop. Salah satunya pernah dipake di Main Hall UIN Sunan Kalijaga buat presenter openSUSE Asia Summit 2016. Gue rasa laptop ini bisa buat gue lebih ngehargain barang, karena ternyata beli sesuatu dengan hasil usaha kita sendiri itu sangatlah membanggakan. Laptop ini juga salah satu yang bisa buat gue bisa beli MacBook Air. Gimana ceritanya? Ini dia

How I Decided To Buy a MacBook Air

Pertengahan tahun 2016, gue mikir ternyata laptop yang gue pake sekarang bukan laptop yang cocok buat pekerjaan gue yang fleksibel, batere tahan lama dan yang paling penting enteng. Kadang kalo dikereta suka desek-desekan ditambah beratnya laptop, tambah lengkap aje penderitaan. Gue mikir, kenapa boss gue beli MacBook Air yak? disamping beliau punya duit banyak 😀 pasti ada alesannyaa. Akhirnya gue browsing-browsing tentang MacBook Air ini. Ternyata laptop ini emang sakti, banyak fitur-fitur yang menurut gue make sense sama harganya. Dan yang paling gue demen dari MacBook Air, sewaktu Steve Jobs memperkenalkan si MacBook Air ini kedunia di acara Macworld 2008.

Steve Jobs ini salah satu inspirasi gue, setiap ia presentasi didepan orang  banyak, pasti semuanya sudah dipersiapkan semateng mungkin dan beliau ini selalu buat kejutan di akhir presentasinya, salah satunya si MacBook Air ini. Ketika Steve Jobs ngeluarin si MacBook Air di akhir presentasinya dari amplop. Gila gak itu!. Ini menurut gue udah diluar nalar, laptop tipis, batere tahan lama dan lumayan kenceng. Gue mikir ah perfect ini laptop.

Balik lagi soal MacBook gue, semenjak itu gue udah terpesona sama MacBook Air. Tapi gue mikir beli barang begituan cuma jadi angan-angan aja yang suatu saat mungkin nanti lama kebelinya. Akhirnya saking bego dan irinya sama temen kantor gue yang punya MacBook Air ini, gue sampe ngebandingin sama laptop ASUS gue. “Ah MacBook gak bisa Main PES“,”MacBook gak bisa main Watchdog“. bla bla bla…. Bilang aja kalo gak mampu beli mah 😀

Sampe di awal 2017 ini. Kantor gue pindah markas, dan semuanya dirombak habis, dimulai dari ruangan kantor sampe  laptop karyawan. Waktu tahun 2016 di kantor gue cuma beberapa yang pakek Mac. Nah, bulan maret ini temen-temen dikantor gue pada ditawarin buat beli MacBook Air sama Boss Vavai, termasuk gue. Sistem bayarnya ini angsuran perbulan dipotong sama gaji dan dapet subsidi 3 juta.

Gue mikir, gue gak mau buru-buru beli laptop baru lagi karna bulan Februari cicilan laptop ASUS gue baru lunas haha. Akhirnya gue memutuskan untuk nolak tawaran. Akhirnya perlahan-lahan tim staff dikantor gue udah pada pake MacBook Air semua, sisa gue yang cuma make laptop ASUS. Tambah panas aja gue :-D. Tapi setelah dipikir-pikir, dulu kepengen beli si mac, sekarang ada kesempatan kenapa disia-siain.

Gue coba konsultasi sama temen kantor yang udah punya MacBook, terutama sama orang tua gue juga. Akhirnya gue menjilat ludah sendiri buat beli itu MacBook. Gue bilang ke atasan kalo tertarik beli si Mac, dan akhirnya gak nyampe sehari itu macbook udah sampe via abang gojek. Waktu itu ada Mbak Cikita Fawzi dateng ke kantor buat survey tembok yang mau dimural. Gue gak terima langsung, tapi temen gue yang nerima.

Pas Unboxing ini serasa mimpi. Barang yang gak kepikiran sebelumnya mau dibeli ternyata kesampean :-D. Walaupun gue beli nyicil kayak ASUS tapi seenggaknya ini bisa buat motivasi gue supaya lebih baik lagi. Pokoknya dielus-elus dah itu pertama kali dateng.

Sebelum Unboxing (Masih Plastik Rapih)
Unboxing Dikit

Kesan dan Pengalaman Menggunakan MacBook Air

MacBook ini sampe ditangan gue tanggal 8 Maret dan sekarang tulisan ini dibuat tanggal 13 Maret. So far, selama 5 hari ini gue merasa puas sama si MacBook Air. Sekarang kalo berangkat kerja, beban tas gue berkurang yang tadinya 5 Kg sekarang cuma 1 Kg an karena saking tipisnya.Bisa dibilang banyak benefit nya banyak buat gue terutama pekerjaan gue juga. Kadang kalo pergi ke cafe atau restoran gue cukup pede kalo bawa ini laptop (nyombong ceritanya).

Salah satu yang gue demen dari MacBook ini Keyboardnya nyala-nyala waktu gelap, pas buat dirumah gue, karena dirumah gue gak punya kamar. Jadi nyatu sama ibu sama adik-adik yang kalo malem tidur lampunya dimatiin. Fabiayyiala Irabbikuma Tukadziban.

Harapan dan Rencana Kedepan Setelah Punya MacBook Air

Okay, dibagian akhir ini gue punya banyak harapan dan rencana setelah punya laptop ini. Pastinya gue pengen supaya lebih produktif dari sebelumnya. Banyak hal yang harus gue tempuh setelah punya ini laptop. Rencana yang belum sempet terlaksana yaitu instal openSUSE Leap diatas MacBook Air. Tutorialnya nanti bisa ditunggu ditulisan selanjutnya.

Gue sangat berterima kasih sama Pak Boss Vavai, dari dulu beliau baik terus sama gue. Waktu dulu gue gakpunya komputer sama sekali gue dikasi komputer warnet yang gak kepake supaya bisa belajar. Pokonya banyak yang udah beliau kasih. Semoga semakin berkah buat beliau, ditambah lagi mau umroh nanti dibulan April sama keluarga. Semoga diberkahkan umrohnya bosss. Akhirnya gue sekarang punya 2 laptop yang josssss.

MacBook Air 2015 vs ASUS x450JB

Okay, semoga ini cerita agak berguna bagi kalian yang mau beli MacBook Air. Secara prinsip gue sangat merekomendasikan bagi kalian yang kepingin beli laptop dengan fleksibilitas tinggi, batre tahan lama dan terutama enteng dibawa. Jangan ragu buat beli MacBook Air ini. Harga gak pernah bohong, kecuali lu dibegoin sama penjualnya. Ini gue bukan salesnya Apple tapi sumpah gue ngerekomendasiin MacBook Air jadi salah satu laptop yang kudu lu beli.

Thanks for reading 🙂 semoga bermanfaat.

Leave a Reply